Pemakai Tekes Rakyat dan Raden Panji pada Relief Candi Jago dan Candi Penataran

Lydia Kieven

Abstrak

Candi Jago (sek. 1300 M) adalah contoh awal yang mempunyai relief penggambaran tokoh-tokoh ber-tekes; figur-figur ini merepresentasikan rakyat jelata. Di Candi Panataran (awal abad ke-14 s.d. awal abad ke-15), selain rakyat, ada banyak relief tokoh ber-tekes yang menggambarkan Panji dan bangsawan lain. Pada dua situs ini, tokoh ber-tekes mempunyai karakter manusiawi dan fungsinya menyambut dan mempersiapkan para peziarah untuk masuk dunia yang sakral. Candi Jago adalah bangunan berundak berteras, sementara Candi Penataran adalah kompleks yang punya tiga halaman dengan penataan linear. Proses dari tingkat manusiawi ke tingkat sakral di Candi Jago melalui hierarki vertikal, sementara di Candi Penataran dalam hierarki linear/horisontal. Tekes sebagai penutupan kepala termasuk pakaian orang biasa pada zaman Majapahit, sehingga untuk peziarah gampang mengidentifikasikan diri dengan tokoh ber-tekes dan ceritanya. Tokoh utama dalam relief cerita-cerita yang berdasarkan sastra India, seperti Rama dalam Ramayana, dan yang termasuk dunia sakral tidak memakai tekes.

Dua genre sastra – (1) kakawin misalnya Ramayana, dan (2) kidung misalnya cerita Panji – punya karakter berbeda: (1) sakral dan (2) duniawi dan folklor. Dua karakter itu dicerminkan dalam medium visual, yaitu penggambaran di relief. Dalam dikotomi itu, tokoh ber-tekes punya fungsi signifikan.

Fakta bahwa cerita Panji – yaitu kreasi sastra Jawa Timur lokal yang lepas dari sastra India – dimasukkan di candi berarti bahwa sastra itu sudah diakui dalam konteks religius, di samping sastra dan kesenian berasal India. Di Candi Jago dan di Candi Penataran, tokoh ber-tekes dan Panji berfungsi sebagai penunjuk kepada unsur utama. Khususnya Panji dan cerita Panji punya simbolisme sebagai perantara antara dunia manusiawi dan dunia sakral, dan lebih spesifik lagi dalam Yoga-Tantra.

Latar belakang

Zaman Hindu-Buddha di Jawa dibagi dua periode, yaitu periode klasik Jawa Tengah (abad ke-7 sampai awal abad ke-10) dan periode klasik Jawa Timur (awal abad ke-10 sampai awal abad ke-16). Yang terkenal di periode Jawa Tengah adalah Candi Borobudur (sek 800 M) dan Candi Prambanan (awal abad ke-9) yang berpengaruh kesenian dan budaya India. Pada periode Jawa Timur – kerajaan Kediri, Singosari, dan Majapahit – ditimbulkan unsur-unsur seni baru, misalnya arsitektur candi dan gaya arca. Khususnya periode pemerintahan Majapahit (akhir abad ke-13 sampai awal abad ke-16) sangat kreatif dalam bidang budaya, kesenian, politik, dan religi yang signifikan dan makin lepas dari pengaruh India dan punya karakter “local genius” Jawa.

Candi Borobudur dan Candi Prambanan punya penataan konsentris, di Jawa Timur penataan candi kebanyakan berteras atau berundak seperti Candi Jago (fig. 1) dan Candi Penataran (fig. 6). Orientasi candi di Jawa Timur biasanya menuju ke gunung, misalnya Candi Penataran menuju ke Gunung Semeru. Relief-relief yang menghias dinding candi punya gaya baru: misalnya tokoh-tokoh Ramayana di Candi Penataran digambarkan dengan gaya dan ikonografi mirip wayang kulit – dipanggil “wayang style” yang sebelumnya di Jawa Tengah belum muncul. Pada bidang sastra juga ada kreasi baru: di samping kakawin yang berdasarkan puisi India dengan bahasa kawi dan metrum India, dikarang puisi kidung yang ditulis dalam bahasa Jawa Tengahan dengan metrum baru. Salah satu versi kidung adalah sastra cerita Panji. Walaupun cerita Panji punya karakter sastra rakyat yang kurang sakral, malah digambarkan dalam relief-relief candi-candi zaman Majapahit. Dengan demikian, cerita dan kesenian Panji adalah contoh untuk kearifan lokal pada periode klasik Jawa Timur. Dikotomi dalam dua genre sastra – kidung dan kakawin – dicerminkan dalam dua gaya dan ikonografi penggambaran cerita yang berdasarkan kidung (misalnya cerita-cerita Panji) atau kakawin (misalnya Krishnayana).

fig. 1 Candi Jago, denah (berdasarkan Bernet Kempers 1981: gambar 44)

Panji biasanya digambarkan dengan tekes sebagai penutup kepalanya. Tekes itu adalah salah satu unsur yang baru dalam kesenian Jawa Timur yang belum ditemukan dalam kesenian periode klasik Jawa Tengah. Para arkeolog Belanda (misalnya Stutterheim 1936: memanggil tekes itu “Panji-petje” atau “Panji-cap”. Namun, ada banyak contoh untuk tokoh lain yang ber-tekes dan tidak mempresentasikan Raden Panji.

fig. 6 Candi Penataran, denah (berdasarkan Bernet Kempers 1959: 91, gambar 10)

Saya memberi beberapa contoh untuk tokoh ber-tekes secara kronologis:

  • Candi Jago (1280-1350): rakyat jelata dalam cerita Tantri yang memukul buaya
  • Candi Penataran, Candi Induk (c. 1320-1350): dua orang pengabdi Krishna dalam Krishnayana
  • Candi Surawana (c. 1350): Sidapaksa dalam cerita Sri Tanjung
  • Candi Penataran, Teras Pendopo (1375): Panji, dan Sidapaksa
  • Candi Mirigambar (1388): Panji Wasengsari
  • Candi Tigowangi, Pendopo Kecil (akhir abad 14): seorang rakyat jelata
  • Candi Kendalisodo (c. 1450): Panji
  • Arca Panji dari Candi Selokelir di Gunung Penanggungan (c. 1450)

Saya berkonsentrasi pada dua candi sebagai contoh signifikan, yaitu Candi Jago dan Candi Penataran.

Candi Jago

Candi Jago (fig. 1, fig. 2) didirikan oleh raja terakhir kerajaan Singosari, Raja Kertanagara sebagai pendharmaan untuk ayahnya Raja Wishnuwardhana (wafat 1268 M). Kertanagara menganut kedua agama Hindu dan Buddha sekaligus dan disebut sebagai inkarnasi Siwa-Buddha (Nagarakertagama 43.5). Pendirian Candi Jago diperkirakan tahun 1280 M untuk acara sraddha 12 tahun setelah wafatnya Raja Wishnuwardhana. Penghiasan dengan relief diperkirakan baru selesai pada sekitar tahun 1350 pada periode Majapahit, menurut tafsiran ikonografi dan stylenya. Arsitektur berteras, masuk dari barat dan berorientasi ke timur ke arah Gunung Bromo/Tengger. Semua lima teras dihias dengan relief naratif. Dari bawah ke atas adalah cerita Tantri, Angling Dharma, Kunjarakarna, Sudhanakumara-Awadana, Parthayajna, Arjunawiwaha dan Krishnayana. Uniknya cerita-cerita berdasarkan baik agama Hindu baik Buddha, sesuai penganutan agama oleh Raja Kertanagara.

fig. 2 Candi Jago: dari barat

Ada beberapa tokoh ber-tekes dalam relief naratif itu: dalam relief cerita Tantri, Anglingdharma, Kunjarakarna, Sudhanakumara-Awadana pada teras pertama dan kedua. Dalam relief Parthayajna, Arjunawiwaha dan Krishnayana pada teras-teras atas tidak ada penggambaran tokoh ber-tekes. Salah satu contoh dari relief cerita Tantri: Cerita “Buaya dan Kerbau” (fig. 3) adalah cerita moral tentang perilaku binatang dan manusia. Tiga orang memukul seekor buaya karena dia menipu seekor kerbau. Tiga orang itu pakai tekes yang bentuknya kecil. Dalam dua relief Tantri lainnya juga ada penggambaran laki-laki yang ber-tekes. Semua tokoh ber-tekes itu adalah rakyat jelata.

fig. 3 Candi Jago: adegan cerita Tantri

Dalam relief Angling Dharma ada dua adegan yang menggambarkan Dewa Wairocana, dewa utama dalam agama Buddha Mahayana Dewa Wairocana didampingi oleh dua pengabdi yang memakai tekes yang lebih besar dari tekes relief Tantri, dan pinggirnya lebih tajam (fig. 4).

fig 4: Candi Jago: penggambaran dua pengabdi di relief Kunjarakarna

Dalam relief Kunjarakarna, cerita agama Buddha, Dewa Wairocana digambarkan tiga kali dengan dua pengabdi. Semua lima adegan itu dalam Angling Dharma dan Kunjarakarna mirip sekali (fig. 5), cara penggambaran pengabdi yang ber-tekes identik. Apalagi para pengabdi semua memegang tempolong sirih untuk Dewa Wairocana. Mereka dihias dengan anting-anting, kalung dan gelang. Dalam relief Sudhanakumara-Awadana ada satu adegan yang mirip juga: Dua pengabdi ber-tekes duduk dekat seorang raja, di sini tanpa tempolong. Dalam relief Kunjarakarna ada adegan lain dengan tokoh ber-tekes: dalam iringan penebus dosa, penjaga neraka di depan memakai tekes dengan pinggirnya tajam, dan penebus-penebus dosa ada tekes yang kecil dan kurang tajam pinggirnya, mirip tekes manusia dalam cerita Tantri.

fig 5: Candi Jago penggambaran dua pengabdi di relief Angling Dharma

Bisa disimpulkan bahwa ada dua kategori ikonografi tokoh ber-tekes. (a) Tekes kecil dan pinggirnya kurang tajam, seperti di relief Tantri dan pada penebus dosa di Kunjarakarna adalah ciri khas ikonografi tokoh rakyat jelata yang tidak dapat hiasan; (b) Tekes besar dan pinggirnya tajam menggambarkan pengabdi dewa atau pengabdi raja di Angling Dharma, Kunjarakarna dan Sudhanakumara; tokoh ini dihias dengan anting-anting, gelang dan kalung sebagai tanda ikonografis untuk golongan rakyat atas. Semua laki-laki dua kategori ini hanya memakai kain yang dililitkan di pinggang, dada tidak ditutup kain apapun.

Posisi relief dalam penataan candi punya arti juga.1 Di dinding depan relief-relief biasanya menggambarkan cerita atau adegan cerita yang ada kaitan dengan dunia manusiawi atau dengan peperangan, sementara bagian belakang candi yang berhadap ke gunung dihias dengan adegan lebih sakral, misalnya dengan penggambaran dewa, meditasi, gunung. Di Candi Jago para tokoh ber-tekes yang termasuk rakyat jelata dan penjaga neraka semua digambarkan di bagian barat /depan, sedangkan tokoh ber-tekes yang berstatus lebih tinggi di bagian selatan, timur atau utara.2

1) Lihatlah misalnya Klokke 1995; Worsley 1986, 1996; O’Brien 1988, 1990.

 2) Menurut Kathleen O’Brien (1988, 1990), penataan Candi Jago adalah sejenis mandala. Di sisi barat ada bagian bangunan sebagai tonjolan arsitektur candi, dan tidak termasuk mandala.

Selain penataan horisontal, posisi dalam urutan vertikal juga punya arti. Seperti sudah diketahui di candi-candi di Jawa Tengah, misalnya Borobudur, ada simbolisme tiga bagian vertikal mulai dari bawah ke atas: Bhurloka (dunia manusia), Bhuwarloka (dunia para dewata), Swargaloka (dunia penyatuan dengan dewa). Di Candi Jago relief naratif dengan tokoh ber-tekes ada pada dua teras bawah yang dekat dengan dunia manusiawi, sedangkan naratif pada tiga teras di atas menceritakan tentang para tokoh Mahabharata, yaitu Arjuna dan Krishna. Semakin ke atas semakin kita keluar dari dunia manusiawi dan moralitas dan masuk dunia sakral. Kakawin Parthayajna, Arjunawiwaha dan Krishnayana dapat ditafsir sebagai lambang untuk raja ideal (Klokke 1993: 143-147; O’Brien 1990).

Pada dunia sakral di bagian atas candinya, sama sekali tidak ada tokoh ber-tekes. Di teras paling bawah ada delapan adegan dengan tekes, di teras kedua ada tiga adegan. Berarti jumlah tokoh ber-tekes berkurang semakin kita ke atas, dan status sosialnya makin tinggi. Posisi tokoh ber-tekes di Candi Jago sesuai dengan arti dan simbolisme vertikal: dari lingkungan duniawi ke ranah para dewa.

Saya simpulkan bahwa tekes adalah penutup kepala yang signifikan untuk rakyat dan baru pertama kali muncul dalam pengukuran relief di Candi Jago (awal abad ke-14). Penggambaran tokoh-tokoh dari cerita kakawin yang berdasarkan India seperti Arjuna dan Krishna adalah unsur ikonografis baru juga dan dipanggil “wayang style”: lengan panjang, badan agak kaku, dan supit urang sebagai hiasan kepalanya (yang masih dikenal terkini dalam wayang Bali).

Candi Penataran

Candi Penataran adalah candi negara kerajaan Majapahit yang terdiri atas tiga halaman berderetan (fig. 6). Penataan linear menuju dari barat ke timur ke arah gunung Semeru. Kompleks yang luas memuat beberapa bangunan. Struktur ini dilanjutkan di pura Bali yang punya tiga (atau malah lebih) halaman dengan sejumlah bangunan. Fungsi tiga halaman di Penataran mirip dengan pura di Bali: Di halaman pertama dipersiapkan sesajen, di halaman ketiga dilaksanakan ritual pemujaan para dewa. Di luar kompleks itu, di Penataran ada dua tempat petirtaan: satunya sekitar 300 meter sebelah barat, yang kedua di sebelah halaman ketiga.

Menurut inskripsi berangka tahun 1119 Saka (1197 M) yang terletak di halaman ketiga, Raja Srengga dari Kediri mendirikan bangunan sakral. Prasasti-prasasti lain dengan angka tahun berasal dari abad ke-14 s.d. pertengahan abad ke-15, yaitu zaman inti Majapahit. Ternyata bangunan Srengga ditinggal dan berturut-turut dibangun kompleks candi pada zaman Majapahit.

Berbagai bangunan dalam kompleks candi dihias dengan relief naratif. Tokoh ber-tekes muncul pada Teras Pendopo (1375 M) di halaman pertama, pada Candi Naga di halaman kedua, pada Pendopo Kecil di halaman ketiga, pada dwarapala di depan Candi Induk (1347 M) dan pada Candi Induk (diperkirakan antara 1323-1347 M) di halaman ketiga, pada Petirtaan dalam (1415 M) dan pada Petirtaan luar.

fig. 7 Candi Penataran: Teras Pendopo, Candi Angka Tahun, paling belakang Candi Induk.

Teras Pendopo dihias dengan 80 adegan relief yang punya banyak penggambaran tokoh ber-tekes (fig. 7), urutannya mengikuti prasawya atau melawan jarum jam. Penelitian terdahulu dilakukan oleh Suleiman Satyawati (1978) yang secara detil menyampaikan deskripsi dan tafsiran; berbagai pakar arkeolog Belanda, misalnya Van Stein Callenfels (1919) dan Galestin (1939), memberi interpretasi tentang relief-relief tertentu. Belum semua adegan dan cerita bisa diidentifikasikan, kecuali Sang Satyawan, cerita Bubuksha dan Gagak Aking, dan cerita Sri Tanjung. Walaupun saya belum bisa mengidentifikasikan naratif yang lain, bisa disimpulkan dari berbagai unsur khas, bahwa digambarkan cerita-cerita romantis antara seorang laki-laki dan seorang perempuan. Saya ikut penafsiran Suleiman Satyawati (1978) bahwa kebanyakan relief menggambarkan cerita-cerita Panji; saya menghitung lima cerita berbeda-beda (fig. 8, fig. 9a/9b).3 Dalam bentuk sastra ada banyak varian cerita Panji yang berbeda-beda yang dicerminkan dalam berbagai varian penggambaran visual.

fig. 8 Candi Penataran, Teras Pendopo: Panji berkelana
fig. 9a Candi Penataran, Teras Pendopo: Panji duduk dalam posisi kerinduan dan menyampaikan surat cinta kepada seekor burung
fig. 9b Candi Penataran, Teras Pendopo: Sekartaji duduk dalam posisi kerinduan dan disampaikan surat cinta oleh seekor burung

Ikonografi penggambaran di relief-relief di Teras Pendopo mempunyai unsur spesifik yang menjadi dasar untuk penafsiran saya. Tokoh ber-tekes dipresentasikan dengan kain panjang, gelung dan anting sederhana, tekesnya besar dengan pinggir tajam dan sedikit rambut pada dahi. Dari hiasan bisa disimpulkan bahwa tokoh ini termasuk bangsawan. Perempuan yang di berbagai relief digambarkan bersama tokoh bertekes memakai hiasan sederhana, rambutnya panjang yang spesifik untuk wanita muda. Dalam berbagai adegan ada posisi badan khas: Pria duduk dengan satu kaki lurus terentang di tanah, yang lainnya ditumpangkan pada kaki lurus. Wanita duduk dengan kepala bengkok dan satu tangan memegang kepalanya yang sedikit miring. Dua posisi ini punya arti bahwa mereka saling merindukan. Posisi lain yang khas: Pria memangku kekasihnya, sebagai tanda mereka bercinta dan menyatu.4 Adegan-adegan visual ini menyimbolkan perpisahan dan pertemuan lagi antara dua kekasihnya. Yaitu sesuai adegan-adegan dalam cerita Panji: ada perpisahan Panji dan Sekartaji, dan setelah diatasi banyak halangan, ada pertemuan dan penyatuan (fig. 10).

fig. 10 Candi Penataran, Teras Pendopo: Sang Satyawan memangku sang kekasihnya Suwitri (cerita Sang Satyawan adalah kidung bertema mirip dengan cerita Panji)

3)  Plus Sang Satyawan, Bubukshah dan Gagak Aking, Sri Tanjung.

4)  Lihatlah artikel tentang posisi badan dan tafsirannya: Kieven 2003.

Adegan lain yang signifikan adalah pertemuan dengan seorang rsi yang bisa diidentifikasikan dari kethu, yaitu penutup kepala khas untuk pertapa. Pertemuan lelaki dan perempuan dengan rsi, bersama atau sendiri, adalah simbol bahwa diminta nasehat dalam pelajaran dharma (fig. 11). Berbagai relief menggambarkan air (telaga atau laut atau sungai) yang lagi diseberangi oleh manusia atau binatang. Air adalah simbol untuk pembersihan secara fisik dan secara spiritual (fig. 12). Dua unsur ini – pertemuan dengan seorang rsi dan menyeberang air – punya arti spiritual maju ke tingkat ilmu yang lebih tinggi.

fig. 11 Candi Penataran, Teras Pendopo: Panji lepas tekes (sebagai tanda hormat) berkunjung kepada seorang rsi
fig. 12 Candi Penataran, Teras Pendopo: Panji naik ikan, kemudian duduk di pendopo dan memandangi Sekartaji

Saya simpulkan: Lelaki dan kekasihnya berpisah, berkelana dan saling mencari sambil merindukan, minta nasehat dan pelajaran dharma oleh pertapa, menyucikan dan mensucikan diri dengan menyeberang air. Setelah dilakukan tahap-tahap itu, mereka siap untuk bertemu dan menyatu. Kebanyakan cerita punya semua unsur – perpisahan, berkelana, kerinduan, pertapa, air, penyatuan.

Candi Naga di halaman kedua dihias dengan relief kecil di bawah kaki arca-arca dewata: dua adegan menggambarkan tokoh ber-tekes dengan ikonografi rakyat jelata yang belum dapat diidentifikasikan. Candi Naga dianggap sebagai simbol samudramanthana, yaitu penciptaan air amerta.

Di halaman ketiga adalah Candi Induk dan sebelah selatannya sebuah pendopo kecil. Dinding pendopo itu dihias dengan empat relief naratif yang merepresentasikan seorang tokoh ber-tekes. Tokoh itu pakai hiasan dan pakaian sederhana, ternyata dia termasuk golongan atas. Dalam panel sebelah barat dia duduk di atas ikan di laut (fig. 13); penggambaran ini sangat mirip dengan adegan di Teras Pendopo sebelah timur (fig. 12). Dalam dua panel tokoh ber-tekes didampingi seorang perempuan. Pada panel keempat dia menyembah figur dewa (fig. 14). Tidak bisa ditentukan apakah unsur-unsur ini cukup untuk mengidentifikasikannya dengan cerita Panji. Penyeberangan air dan pemujaan dewa bisa dianggap sebagai persiapan terakhir sebelum kita dapat maju dan masuk area paling sakral di kompleks candi, yaitu candi induknya.

fig. 13 Candi Penataran, Pendopo Kecil, sebelah barat: Figur ber-tekes naik ikan

Sebelum masuk Candi Induk perlu dilewati 4 dwarapala besar yang menjaga dua tangga masuk. Bagian belakang arca-arca itu dihias dengan relief (fig. 15) yang menggambarkan adegan cerita Tantri dan binatang. Salah satu adegan merepresentasikan seorang tokoh ber-tekes yang dari kalangan rakyat jelata (Klokke 1993: 232).

fig. 14 Candi Penataran, Pendopo Kecil, sebelah utara: Figur ber-tekes menyembah figur dewa
fig. 15 Candi Penataran, arca dwarapala di depan Candi Induk: tokoh ber-tekes sebagai pemburu binatang (cerita Tantri)

Arsitektur candi Induk berundak mirip dengan arsitektur Candi Jago. Dinding teras pertama dihias dengan relief Ramayana dengan fokus pada Hanuman (prasawya), dan teras kedua dengan cerita Krishnayana (pradakshina). Di teras ketiga ada deretan sejumlah arca naga bersayap. Bekas dari badan candi induk terletak di sebelah utara; atapnya tidak diketahui. Gaya penggambaran dalam wayang style: Para tokoh utama – Hanuman, Rama, Krishna – memakai supit urang dan banyak hiasan. Ada sedikit jumlah gambar tokoh ber-tekes: dalam relief Ramayana di dinding belakang ada seekor kera ber-tekes di pasukan Hanuman (fig. 16). Dalam lima adegan relief Krishnayana digambarkan tokoh ber-tekes, mereka merepresentasikan pengabdi Krishna atau prajurit yang mirip figur bertopi di Kunjarakarna dan Angling Dharma di Candi Jago. Figur-figur itu mungkin punya peran sebagai petunjuk kepada tokoh utama.

fig. 16 Candi Penataran, Candi Induk: Relief Ramayana, tokoh ber-tekes di pasukan Hanuman

 

Petirtaan Dalam dengan sumur air alami dihiasi dengan relief cerita Tantri. Dua sudut di kanan dan kiri dinding memiliki relief yang menggambarkan figur-figur tingginya sekitar satu meter yang kakinya masuk air. Sebelah kiri ada dua laki-laki (fig. 17), dan sebelah kanan seorang laki-laki dan perempuan. Bagian kepala atas figur-figur lelaki hilang. Namun, dari pembandingan ikonografi wajah dengan figur di Teras Pendopo, bisa kita simpulkan bahwa satu lelaki menggambarkan tokoh bangsawan yang ber-tekes. Dua figur lelaki yang memakai kumis menggambarkan seorang kadeyan, teman Panji yang sering muncul di relief-relief di Teras Pendopo dan mendampingi Panji; tokoh itu terkenal dalam cerita Panji dengan nama Kertolo atau Jurudeh.

fig. 17 Candi Penataran, Petirtaan dalam: dua lelaki di sudut kiri dengan kakinya masuk air

Kaki empat figur itu masuk dalam air, dan menimbulkan kesan mereka mau mengajak para pengunjung untuk masuk air juga.

Dari penelitian saya yang lebih lengkap tentang Candi Penataran dan yang memperhatikan filosofi dan pelajaran spiritual yang dipraktekkan pada zaman Hindu-Buddha, saya simpulkan seperti berikut ini:5 Penataan arsitektur dalam kompleks candi, posisi relief-relief dan arca-arca ada paralel dengan penataan konsep Yoga Kundalini dalam badan manusia.6 Dalam pertapaan, sang yogi / rsi mengalami energinya naik dari bagian bawah badan (Muladhara-cakra) sampai ke atas kepala (Sahasrara-cakra) sambil melewati cakracakra lain.7 Energi Kundalini itu disimbolkan oleh Dewi Sakti, istri Dewa Siwa. Dewi Sakti akan menyatu dengan Dewa Siwa pada Sahasrara-cakra, sebagai simbol untuk penyatuan manusia dengan dewa. Kemudian energi Kundalini akan turun dan ditempati di Anandakanda-padma-cakra di hati dan menyatu dengan ishtadewata, dewa pelindungnya.

5)  Disini saya hanya memberi ringkasan inti sari. Lihatlah diskusi lebih luas dalam: Kieven 2013: 82-93, 232-239; Kieven 2014: 95-103, 274-282.

6)  Tantrisme adalah dharma di agama Hindu baik di agama Buddha.

7)  Dalam kakawin Nagarakertagama (Nag. 6.1d; 6.2d) disebut nama ida dan pinggala; ida dan pinggala adalah dua jalur kenaikan energi dalam badan orang dalam praktek Tantra (Kieven 2014: 97)

Cakra hati itu dalam teks Tantra India sering dibandingkan dengan tempat indah di laut atau di telaga (fig. 18).

fig. 18 penggambaran Kundalini dalam yoga tantra (Avalon 1973: fig. 2)

Penyatuan dewa dan dewi bisa dipraktekkan dengan yoga Tantra secara penyatuan badan seorang lelaki dan perempuan secara fisik atau spiritual. “Ia pusatkan pikirannya pada smaratantrayoga untuk menghasilkan daya dalam menikmati cinta” (Arjunawijaya 28.2; Creese 2004: 188). Zoetmulder (1983), Supomo (2000), Rubinstein (2000) dan peneliti lain mendiskusikan konsep Tantra dalam sastra kakawin. Pembangkitan langö (rasa keindahan dan rasa keterpesonaan) dalam ‘yoga sastra’ (Zoetmulder 1983: 208-212) saya tafsirkan sebagai paralel pembangkitan langö dalam praktek/ritual yoga di candi.

Menurut saya ada manifestasi konsep Tantra ini di Candi Penataran (fig. 6): pada Teras Pendopo, adegan-adegan cinta dan duka dan penyatuan lelaki dan perempuan menyediakan dasar untuk maju ke tujuan akhir dalam jalur Tantra. Persiapan itu diperkuat dengan adegan rsi dan penyeberangan air sebagai pengantar esoteris pada ajaran dharma. Dengan demikian, teras Pendopo berfungsi sebagai persiapan pertama. Kemudian para peziarah melewati beberapa tempat dan bangunan lain, di antaranya Candi Naga dan Pendopo Kecil yang bertema air dan amerta dan berfungsi sebagai persiapan berikutnya untuk pertemuan dan penyatuan dengan Mahadewa.

Di Candi Naga tokoh ber-tekes sebagai orang rakyat jelata kemungkinan berfungsi sebagai indikator untuk menarik perhatian para peziarah ke candi ini yang menyimbolkan amerta. Pendopo Kecil dalam halaman induk berfungsi sebagai persiapan akhir sebelum masuk Candi Induk. Tokoh ber-tekes yang menyeberang air dan tokoh ber-tekes menyembah seorang dewata memberi contoh kepada sang peziarah apa yang dia lakukan sendiri. Tokoh ber-tekes sebagai rakyat jelata di belakang suatu dwarapala mungkin berfungsi sebagai pengantar terakhir. Di Candi Induk sendiri ada sejumlah kecil tokoh ber-tekes sebagai prajurit atau sebagai pengabdi yang mendampingi para tokoh utama, Hanuman dan Krishna yang digambarkan dengan supit urang dalam wayang style. Di Petirtaan Dalam, seorang bangsawan (yang mungkin memakai tekes) dan kadeyan sama seorang perempuan mengantar dan mengajak untuk masuk air. Di sini kita bisa dapat purifikasi.

Dalam seluruh proses ini, air dan amerta punya peran penting. Penyeberangan air adalah simbol untuk menyucikan diri secara spiritual, seperti dalam sejumlah adegan di Teras Pendopo. Candi Naga menyimbolkan penciptaan amerta. Di Candi Induk ada beberapa adegan air, misalnya dalam Ramayana – Hanuman mandi di laut, melompati laut, menyeberangi laut untuk masuk Lengka. Dalam relief Krishnayana ada adegan para rsi yang memegang kamandalu (tempat amerta). Adegan terakhir menunjukkan penyatuan Krishna dan Rukmini di pinggir telaga: dua tokoh ini menyimbolkan penyatuan Siwa dan Sakti pada Sahasrara-cakra paling di atas badan manusia. Di sebelah adegan Krishna dan Rukmini digambarkan seorang bidadari yang mandi dan sepertinya mau mengajak kita mandi juga. Kita turun dan masuk Petirtaan Dalam dimana kita bisa mandi sendiri. Petirtaan ini menyimbolkan Anandakanda-padma-cakra, yaitu cakra hati, tempat penyatuan dengan ishtadewata. Bangunan candi adalah simbol juga untuk Gunung Meru tempat pendiaman para dewa. Ada paralel dengan cerita Dewaruci: Bhima naik Gunung Meru untuk mencari amerta dan disuruh turun ke laut untuk mendapatkan amerta di situ. Petirtaan Dalam bisa dimengerti sebagai tempat penemuan amerta oleh Bhima. Sang peziarah turun dari “gunung” (Candi Induk) ke laut (Petirtaan Dalam).

Peran air suci di Candi Penataran dititikberatkan juga dengan representasi para naga. Simbolisme naga ada kaitan dengan air: Naga hidup di dalam air; dalam cerita Samudramanthana pengadukan laut susu oleh naga menghasilkan amerta; Kundalini dalam praktek yoga-tantra direpresentasikan sebagai naga (“serpent’s power” = kundalini). Naga digambarkan sebagai lingkaran kaki Teras Pendopo, sebagai lingkaran atas di Candi Naga, dan sebagai naga-naga yang bersayap di teras atas Candi Induk.

Dalam segala proses ini, tokoh ber-tekes mempunyai fungsi menyambut, membantu, menunjuk, dan mengantar sang peziarah tahap demi tahap. Di Teras Pendopo, Sang Satyawan, Sidapaksa, atau Raden Panji mereprentasikan cerita kerakyatan. Tokoh ber-tekes lain – di Candi Naga dan di Candi Induk – sebagai rakyat jelata punya peran sebagai petunjuk pada tokoh utama. Di Petirtaan Dalam, tokoh ber-tekes menyimbolkan esensi terakhir. Dalam semua penggambaran, tokoh ber-tekes yang berkarakter kerakyatan adalah perantara antara dunia manusiawi dan dunia sakral dan mempersiapkan untuk dapat purifikasi dan penyatuan dengan tuhan.

Bangunan-bangunan di kompleks Candi Penataran tidak dikonstruksikan pada waktu yang sama: Candi Induk (diperkirakan 1347 M), Candi Angka Tahun (1369 M), Teras Pendopo (1375 M), Candi Naga (diperkirakan sekitar 1375 M), Petirtaan Dalam (1415 M). Dua dwarapala di pintu masuk yang berangka tahun 1319 M, dan prasasti pada beberapa dwarapala lain dan pada ambang pintu berangka tahun 1318 s.d. 1347 M memberi bukti bahwa sudah ada kegiatan konstruksi penataan kompleks candi sebelum bangunan-bangungan utama. Kuil zaman Raja Srengga yang diperkirakan dibangun tahun 1197 M, dianggap sebagai konstruksi yang kemudian pada zaman Majapahit di-extend oleh candi induk. Kebanyakan bagian kompleks candi berasal dari zaman keemasan Majapahit. Walaupun kronologi bangunan tidak koheren, menurut tafsiran saya konsep penataan tiga halaman dengan fungsi masing-masing sudah ada pada waktu perencanaan awal: Di halaman pertama para peziarah masuk dan mempersiapkan sesajen, maju ke halaman kedua dengan persiapan amerta, kemudian di halaman ketiga masuk ranah suci untuk penyatuan dengan dewa. Penataan relief-relief naratif mencerminkan fungsi penataan arsitektur: Ada proses mulai dengan cerita kidung yang berkarakter folklor ke cerita berbasis kakawin yang sakral.

Ada aspek yang perlu diutarakan: Dalam penggambaran cerita Panji di relief tidak pernah ada adegan perang, sementara dalam bentuk sastra sering ada episode perang dan Panji malah dipuji sebagai pahlawan satria. Kenyataan ini adalah indikator bahwa di Candi Penataran dititikberatkan karakter Panji sebagai kerakyatan, sebagai orang setia pada kekasihnya, sebagai pencari ilmu.

Kesimpulan

Candi Jago adalah contoh awal dengan penggambaran tokoh ber-tekes, yang merepresentasikan rakyat jelata. Candi Penataran yang lebih muda memiliki tokoh ber-tekes sebagai rakyat jelata dan kebanyakan sebagai Panji dan bangsawan. Pada dua situs ini, tokoh ber-tekes punya karakter folklor dan kaitan dengan dunia manusiawi dan dapat fungsi menyambut dan mengantar para peziarah, sambil mempersiapkan untuk masuk dunia yang sakral. Di Candi Jago konsep ini dimanifestasi melalui hierarki vertikal, di Candi Penataran melalui hierarki horisontal. Pada zaman Majapahit, penutup kepala tekes adalah unsur pakaian orang biasa, sehingga para pengunjung candi gampang mengidentifikasikan diri dengan cerita yang digambarkan. Tokoh cerita kakawin yang berasal sastra India seperti Ramayana dan Mahabharata lebih jauh dan lebih tinggi dari dunia manusiawi dan sudah masuk dunia sakral. Tokoh ini tidak pernah digambarkan dengan penutup kepala tekes; hanya ada sejumlah kecil penggambaran para pengabdi dan para prajurit yang ber-tekes.

Tokoh ber-tekes – baik orang rakyat jelata baik bangsawan seperti Panji – berperan sebagai perantara antara dunia manusiawi dan dunia sakral. Selain itu, tokoh ber-tekes muncul sebagai indikator kepada adegan tertentu yang perlu diperhatikan dan yang diutamakan. Dengan demikian, tokoh ber-tekes memberi pelajaran dan bantuan kepada sang peziarah.

 

fig. 19 Candi Kendalisodo, lereng Gunung Penanggungan: adegan cerita Panji, Panji memangku kekasihnya dan main alat musik vina (foto 1996)

 

Kenyataan bahwa cerita Panji – yaitu kidung sebagai kreasi sastra Jawa Timur lokal yang tidak ada kaitan dengan sastra dari India – digambarkan di dalam candi sebagai ranah sakral berarti bahwa pada zaman Majapahit sastra Jawa Timur dihargai. Kepopuleran cerita Panji dicerminkan pada makin banyak penggambaran di candi-candi lain, secara luar biasa di Candi Mirigambar (1388 M) dan Candi Kendalisodo (ca 1450 M) (fig. 19)8. Puncaknya adalah arca Panji (sekitar 1450 M) yang berasal Candi Selokelir di lereng Gunung Penanggungan: figur ini (125 cm)9 punya unsur kerakyatan – tekes, pakaian dan hiasan sederhana, dan sekaligus unsur arca dewa – upawita dan padmasana dan dengan demikian menyimbolkan esensi fungsi perantara dalam satu bentuk unik (fig. 20).

fig. 20 Arca Panji, asal Candi Selokelir di lereng Gunung Penanggungan, disimpan di ITB Bandung (foto 2006)

8)  Sayang sekali, relief (fig. 19 dipotret thn 1996) ini dihancurkan, dan kepala Panji hilang.

 9)  Arca ini disimpan di ITB Bandung di Perpustakaan Seni Rupa. Dalam publikasi terdahulu disebut tingginya 150 cm, dan kesalahan itu dilanjutkan dalam publikasi berikutnya. Namun setelah diukur kembali oleh kepala Perpustakaan, Pak Pindi Setiawan thn. 2015: 125 cm tingginya (lihatlah Kieven 2016).

Bibliografi

Avalon, A.:

1973     The Serpent Power. By Sir John Woodroffe. Madras: Ganesh & Co. [9th edition of the orginal of 1919.]

Bernet Kempers, A.J.:

1959     Ancient Indonesian Art. Amsterdam: Van der Peet.

1981    ‘The Kunjarakarna reliefs of Candi Jago’, in: A. Teeuw and S.O. Robson (eds.):

Kunjarakarna Dharmakathana; Liberation through the law of the Buddha; An Old Javanese poem by Mpu Dusun, hlm. 203-216. The Hague: Nijhoff. [KITLV, Bibliotheca Indonesica 21.]

Creese, H.

2004     Women of the kakawin world; Marriage and sexuality in the Indic courts of Java and Bali. Armonk, N.Y: Sharpe.

Galestin, Th.P.:

1939    ‘De onverklaarde reliefs van tjandi Kedaton’, dalam: Cultureel Indie, hlm. 154-156.

Leiden.

Kieven, L.:

2000    ‘Arjuna, Bhima and Panji; Three heros at Candi Kendalisodo’, in: M.J. Klokke (ed.), Narrative sculpture and literary traditions in South and Southeast Asia, hlm. 42-50. Leiden: Brill.

2003    ‘Loving Couples Depicted in Temple Reliefs in East Java of the Majapahit Time’, dalam: Anna Karlstrom & Anna Kallen (eds.): Fishbones and Glittering Emblems. Southeast Asian Archaeology 2002: 335-348. Museum of Far Eastern Antiquities Stockholm.

2008    ‘A new fashion in male headgear during East Javanese Majapahit time – the tekes -cap in narrative reliefs of Candi Jago’, in: E.A. Bacus, I.C. Glover and P.D. Sharrock (eds), Interpreting Southeast Asia’s past; Monument, image and text, hlm. 193-207. Singapore: National University of Singapore Press.

2013     Following the cap-figure in Majapahit temple reliefs. A new look at the religious function of East Javanese temples 14th to 15th centuries. Leiden: Brill Publisher. [Open access: http://www.brill.com/following-cap-figure-majapahit-temple-reliefs]

2014a  ‘Simbolisme Cerita Panji dalam Relief-Relief di Candi Zaman Majapahit dan Nilainya pada Masa Kini’, Perpustakaan Nasional RI (ed.), Prosiding Seminar Naskah Kuna Nusantara “Cerita Panji Sebagai Warisan Dunia”, Jakarta, 28-29 Oktober 2014, hlm. 263-280. Jakarta.

2014b  Menelusuri Figur Bertopi dalam Relief Candi Zaman Majapahit. Pandangan Baru terhadap Fungsi Religius Candi-Candi Periode Jawa Timur Abad ke-14 dan ke-15. Jakarta: EFEO. [penerjemahan buku Kieven 2013: Following the cap-figure in Majapahit temple reliefs. A new look at the religious function of East Javanese temples 14th to 15th centuries.]

2016    ‘Panji and Candrakirana lost in separation – three ancient East Javanese sculptures’, in: Amerta Jurnal Penelitian dan Pengembangan Arkeologi (Journal of archaeological research and development) Vol 34, No. 1, Juni 2016, hlm. 31-48. Jakarta: Pusat Penelitian Arkeologi Nasional Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

2017     Menelusuri Panji di Candi-Candi. Jakarta: Gramedia. [cetakan ke-dua buku Kieven 2014 Menelusuri Figur Bertopi dalam Relief Candi Zaman Majapahit, dengan judul baru.]

Klokke, Marijke J.:

1993     Tantri reliefs on Javanese candi. Leiden.

1995    ‘On the orientation of ancient Javanese temples: the example of Surowono’, dalam:

Paul van der Velde (ed.), IIAS Yearbook 1994: 73-86. Leiden.

O’Brien, K.:

1988    ‘Candi Jago as Mandala: Symbolism of its Narratives (Part I)’, RIMA Vol. 22,

Summer 1988: 1-61.

1990    ‘Candi Jago: A Javanese Interpretation of the Wheel of Existence? Part 2’, RIMA

Vol. 24, Winter 1990: 23-85.

Pott, P.H.:

1966     Yoga and Yantra. Their interrelation and their significance for Indian archaeology.

The Hague: Nijhoff.

Robson, S.O.:

1971     Wangbang Wideya, A Javanese Panji Romance. The Hague: Nijhoff.

1995     Desawarnana (Nagarakrtagama) by Mpu Prapanca. Leiden: KITLV Press.

Rubinstein, R.:

2000     Beyond the realm of the senses: the Balinese ritual of kakawin composition. Leiden:

KITLV Press.

Stein Callenfels, P.V. van:

1919    ‘Verklaring van de basrelief-series. A. De Bubuksah-serie aan het pendapaterras te Panataran. B. De basreliefs van het tweede terras van Tjandi Toempang’, TBG 58: 348-390.

Stutterheim, W.F.:

1935    ‘Enkele interessante reliefs van Oost-Java’, Djawa 15: 130-144.

1936    ‘Voorloopig Bericht omtrent enkele vondsten op den Penanggoengan in 1935’, Djawa 16: 194-200.

Suleiman, Satyawati:

1978     The Pendopo Terrace of Panataran. Proyek Pelita Pembinaan Kepurbakalaan dan Peninggalan Nasional. Jakarta.

Supomo, S.:

2000    ‘Kama in the Old Javanese kakawin’, in: Lokesh Chandra (ed.), Society and culture of Southeast Asia; Continuities and changes, hlm. 263-281. New Delhi: International Academy of Indian Culture / Aditya Prakashan.

Worsley, P.:

1986    ‘Narrative Bas-Reliefs at Candi Surawana’, dalam: Marr, D.G. and Milner, A.C.

(eds.): Southeast Asia in the 9th to 14th centuries, hlm. 335-367. Singapore.

1996    ‘On the Ordering of the Narrative Reliefs at Candi Surowono, East Java, a response to Marijke Klokke, ,”On the Orientation of Ancient Javanese Temples: The Example of Candi Surowono”, IIAS Yearbook 1994’, in: Paul van der Velde (ed.), IIAS Yearbook 1995, hlm. 220-3. Leiden: IIAS.

Zoetmulder, P.J.:

1974     Kalangwan. A survey of Old Javanese literature. The Hague: Nijhoff.

1983     Kalangwan. sastra jawa kuno – selayang pandang. Jakarta: Djambatan.

Catatan:

Semua foto diambil oleh Lydia Kieven (tahun 1996 sampai dengan 2014), kecuali yang diberi sumber lain

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *